Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Jakarta/detikOto - Sebelum membeli mobil, konsumen tentunya telah memiliki pertimbangan masing-masing. Kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) subsidi pun tentunya sudah menjadi konsekuensi konsumen yang telah mempertimbangkan untuk membeli mobil.

"Kalau konsumen memiliki satu kendaraan, idealnya konsumen sudah mempertimbangkan faktor maintanance, servis. BBM adalah satu faktor," kata Public Relation Director PT General Motors Indonesia Manufacturing Maria Sidabutar di Tangerang.

Menurut Maria, kenaikan harga BBM subsidi ini seharusnya tidak berpengaruh. Sebab, keputusan pemilihan BBM sudah harus dilakukan konsumen itu sendiri.

"Kembalikan lagi ke konsumen. Pastinya mereka akan bisa memutuskan," kata Maria.

Tapi, di buku manual yang sudah dikeluarkan pihak General Motors (GM), sudah jelas tertulis mobil-mobil GM harus meminum BBM dengan oktan yang tinggi.

Sebab, untuk mengeluarkan produknya, GM harus mengikuti regulasi pemerintah yang mengharuskan mobil memiliki spesifikasi minimal Euro2.

"Itu kita arahkan mereka (konsumen) untuk membaca manual. Kalau teknis biasanya dalam proses pembelian, kita edukasi konsumen pemilihan bahan bakar gimana," lanjut Maria.




(rgr/ddn)

Source : detikOto

About Alfath Mulia Jaya

ALFATH MULIA Jl. Kertajaya XIIA No. 19 - Surabaya
Contact Person
0818585335 or 081293353358
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Post a Comment


Use Facebook Account

Use Other Accounts